Dari Politisi Menjadi Negarawan ~ Riforri - Legenda | Rhoma Irama | for Republik Indonesia
Home ] 09 (September) 2013 ] 10 (Oktober) 2013 ] 11 (November) 2013 ] 12 (Desember) 2013 ]

 

Rhoma : Saya atas nama pribadi dan Riforri, dgn kerendahan hati saya menarik dukungan dari PKB, dan otomatis kami tidak mendukung capres (Calon Presiden) yang didukung PKB, yakni Jokowi

Jumat

Dari Politisi Menjadi Negarawan


By Chinta RI on 14.57

Dari Politisi Menjadi Negarawan


Riforri - “Jika Fungsi Mahkamah Konstitusi sama dengan Mahkamah Agung, maka cukup dileburkan saja jadi satu”. Kalimat ini terucap dalam dialog kebangsaan Fraksi PKB di Gedung Nusatara V, MPR RI, Jakarta. Pernyataan ini cukup menghebohkan. Pernyataan Rhoma Irama masuk menusuk ke jantung konstitusi. Kapasitas Capres bergeser dari seorang politisi menjadi negarawan. Sayangnya statemen ini berubah menjadi kepingan puzzle, ketika dikutip hanya separuh saja.

Riforri - “Jika Fungsi Mahkamah Konstitusi sama dengan Mahkamah Agung, maka cukup dileburkan saja jadi satu”. Kalimat ini terucap dalam dialog kebangsaan Fraksi PKB di Gedung Nusatara V, MPR RI, Jakarta. Pernyataan ini cukup menghebohkan. Pernyataan Rhoma Irama masuk menusuk ke jantung konstitusi. Kapasitas Capres bergeser dari seorang politisi menjadi negarawan. Sayangnya statemen ini berubah menjadi kepingan puzzle, ketika dikutip hanya separuh saja.   Pernyataan Rhoma ditujukan untuk mengkritisi posisi Mahkamah Konstitusi. MK sebagai banteng terakhir penjaga konstitusi mulai tidak dipercaya oleh publik setelah ketuanya dituduh melakukan tindak pidana korupsi dan pencucian uang. Setelah tragedi Ketua MK, sidang Pemilukada bergeser menjadi ajang cacian dan pengrusakan aset-aset Negara oleh mereka yang berperkara.

Pernyataan Rhoma ditujukan untuk mengkritisi posisi Mahkamah Konstitusi. MK sebagai banteng terakhir penjaga konstitusi mulai tidak dipercaya oleh publik setelah ketuanya dituduh melakukan tindak pidana korupsi dan pencucian uang. Setelah tragedi Ketua MK, sidang Pemilukada bergeser menjadi ajang cacian dan pengrusakan aset-aset Negara oleh mereka yang berperkara.

Berawal dari keberadaan MK yang mulai tidak dipercaya publik, Calon Presiden yang akan diusung i PKB ini mulai mengajukan wacana peleburan MK. Sebelum menyampaikan pernyataan peleburan didepan khalayak peserta seminar Rhoma menyampaikan premis mayor terlebih dahulu yakni, “diperlukan amandemen konstitusi ke V sebelum melakukan perubahan sistem ketatanegaraan”. Statemen ini kemudian dilanjutkan dengan premis minor perlunya peleburan MK kedalam MA. Pernyataan Rhoma Irama ini juga sesuai dengan konteks seminar. Halaman 3 Term of Reference (TOR) Seminar PKB yang diterima Riforri mempertanyakan “apakah konstitusi kita UUD 1945 hasil amandemen sudah cukup memadai sebagai fondasi untuk memperkuat sistem pemerintahan presidensial?”. Berdasarkan statemen ini kemudian Rhoma mengajukan tesis untuk meleburkan MK pada amandemen konstitusi kelima.

Riforri yang hadir dalam seminar kebangsaan terkejut ketika statemen Rhoma Irama dipelintir hanya mengungkapkan premis minor tanpa didahului premis mayor. Akibatnya muncullah pernyataan miring bahwa Rhoma Irama tidak paham dengan UUD 1945. Sikap kenegarawan bang haji muncul dalam menghadapi pernyataan miring. Rhoma bukannya melakukan counter isu terhadap masalah ini, tetapi keesokan harinya Selasa, 4 Desember 2013 menyampaikan kembali pernyataannya secara proporsional. Dalam Seminar Kebangsaan yang diselenggarakan oleh Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Negeri Jakarta ia mengulangi kembali pernyataan tentang perlunya penegakan kepercayaan publik terhadap Mahkamah Konstitusi.

Pernyatan bang haji Rhoma untuk membangun kembali kepercayaan terhadap MK diulang kembali malam harinya (4/12/2013) dalam acara live TV One Apa Kabar Malam bersama dengan Irma Putra Sidin (Pengamat Hukum Tata Negara), Taslim Chaniago (Komisi III DPR RI), dan Mahfud MD. Irma Putra Sidin mendukung keinginan Bang Haji Rhoma untuk memperkuat kembali kepercayaan publik terhadap MK, tetapi dengan cara mempromosikan Mahkamah Konstitusi dan mengajak Rhoma Irama untuk melakukan kampanye ini.

Riforri - “Jika Fungsi Mahkamah Konstitusi sama dengan Mahkamah Agung, maka cukup dileburkan saja jadi satu”. Kalimat ini terucap dalam dialog kebangsaan Fraksi PKB di Gedung Nusatara V, MPR RI, Jakarta. Pernyataan ini cukup menghebohkan. Pernyataan Rhoma Irama masuk menusuk ke jantung konstitusi. Kapasitas Capres bergeser dari seorang politisi menjadi negarawan. Sayangnya statemen ini berubah menjadi kepingan puzzle, ketika dikutip hanya separuh saja.   Pernyataan Rhoma ditujukan untuk mengkritisi posisi Mahkamah Konstitusi. MK sebagai banteng terakhir penjaga konstitusi mulai tidak dipercaya oleh publik setelah ketuanya dituduh melakukan tindak pidana korupsi dan pencucian uang. Setelah tragedi Ketua MK, sidang Pemilukada bergeser menjadi ajang cacian dan pengrusakan aset-aset Negara oleh mereka yang berperkara.

Seakan tidak puas dengan statemenstateman yang dianggap menyentil masalah kebangsaan, media diajak kembali oleh Bang Haji untuk bicara santai tentang masalah kebangsaan. YKS (Yuk Kita Santai) Rhoma dan Media dilakukan kembali di Hotel Sari Pan Pasific. Media cetak, online dan televisi diajak santai menanyakan persoalan kebangsaan selama 1 (satu) jam. Media mempertanyakan kembali persoalan MK, isu duet Rhoma-Jokowi dan masalah pencalonan Rhoma oleh PKB. Ketiga isu panas di media dijawab dengan santai oleh Calon Presiden dan didampingi oleh Riforri.

Tim Riforri akan melanjutkan secara berkala kegiatan YKS (Yuk Kita Santai) Rhoma Media di Ruang Media Centre Riforri setelah Pusat Posko Pemenangan Riforri diresmikan. Tujuannya sederhana untuk terus menerus menyampaikan paham kebangsaan Rhoma Irama kepada publik dan akhirnya menjadikan Rhoma bukan hanya sebagai politisi, tetapi bergeser menjadi Negarawan.

Upaya untuk menjadikan Rhoma sebagai negarawan dilakukan dengan melakukan berbagai upaya untuk bertemu dan berdiskusi dengan para tokoh bangsa. Upaya mempertemukan Rhoma Irama dengan Jusuf Kalla selaku Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI) menunjukan kapasitas Rhoma sebagai ahli agama dan negarawan. Terlepas dialog yang muncul di media adalah pengembangan Masjid/Musholla di Indonesia, tetapi pemberitaan menggeser posisi Rhoma sebagai penyanyi.

Pertemuan Rhoma irama dengan 8 calon presiden Pilihan Kompas di Kompas TV turut menggeser posisi Rhoma untuk menjadi Negarawan. Kapasitas Rhoma mulai tampak ketika membicarakan masalah penegakan hukum, Sumber Daya Manusia dan Kesehatan Masyarakat. Berulangkali Jaya Suprana selaku pembawa acara menimpali positif pernyataan Rhoma Irama.

Practise makes perfect demikian ungkapan peribahasa. Untuk menjadi negarawan, maka perlu berlatih. Berlatih menjadi politisi yang terus menerus mengedepankan isu-isu kebangsaan. Isu-isu tersebut harus dialogkan dengan tokoh-tokoh besar dan forum-forum kebangsaan. Hasilnya kemudian disampaikan kembali kepada masyarakat. Dengan demikian menjadi Presiden ataupun tidak dalam Pemilu 2014 nantinya, Rhoma Irama akan selalu dikenang lebih dari seorang politisi, tetapi Negarawan. Semoga.

About Syed Faizan Ali

Faizan is a 17 year old young guy who is blessed with the art of Blogging,He love to Blog day in and day out,He is a Website Designer and a Certified Graphics Designer.

0 komentar:

Poskan Komentar