Rhoma Effect Memang Menakutkan ~ Riforri - Legenda | Rhoma Irama | for Republik Indonesia
Home ] 03 (Maret) 2014 ] 04 (April) 2014 ] 05 (Mei) 2014 ]

 

Rhoma : Saya atas nama pribadi dan Riforri, dgn kerendahan hati saya menarik dukungan dari PKB, dan otomatis kami tidak mendukung capres (Calon Presiden) yang didukung PKB, yakni Jokowi

Senin

Rhoma Effect Memang Menakutkan


By Chinta RI on 17.18

“RHOMA-EFFECT” MEMANG “MENAKUTKAN”


Riforri - Effect (Efek dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia) berarti dampak, pengaruh atau dalam arti lebih luas lagi adalah kesan yang timbul pada pikiran penonton, pendengar, pembaca, dsb (sesudah mendengar atau melihat sesuatu).

Pasca Pemilu Legislatif 9 April 2014 kata “efek” memenuhi hampir seluruh halaman media, baik media cetak surat kabar maupun media on-line. Rhoma Efek, Jokowi Efek, Prabowo Efek adalah tiga nama yang menjadi primadona tulisan para jurnalis.


Hasil perhitungan cepat (quick count) yang dipaparkan oleh berbagai lembaga survey beberapa jam usai pencoblosan yang menampilkan raihan suara Partai peserta Pemilu secara serentak melahirkan berbagai macam analisa. Gagalnya PDI P, Rontoknya Partai Demokrat, Naiknya perolehan Partai-partai Islam membuat “kegaduhan” politik yang pada akhirnya melahirkan femonena baru yang bernama “efek” tersebut.

PDI P harus “menanggung beban” akibat perolehan suara yang hanya berkisar 18%, jauh dari “mimpi-mimpi” yang dilagukan lembaga survey yang meyakini bahwa PDI P akan meraup minimal 30% suara. Partai-partai Islam dan yang berbasis massa Islam yang oleh lembaga survey di-ultimatum akan redup ternyata justru naik secara cukup signifikan.

Salah satu yang melonjak perolehan suaranya adalah Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Dari perolehan 4,9 % di Pemilu 2009, ternyata di Pemilu 2014 ini mampu meraih hampir 10% suara pemilih Nasional. Dua fenomena tersebut melahirkan “ Jokowi Efek” dan ” Rhoma Efek”. Bahasa yang kini beredar-pun berubah haluan. Jika sebelumnya Jokowi “diberitakan” sebagai magnet Pemilu, sedangkan Rhoma Irama hanyalah “penyedap” Pemilu maka dengan perolehan suara yang sedemikian rupa,Bahasa media berbalik menulis “ RHOMA- EFEK LEBIH HEBAT DARI JOKOWI- EFEK”

Bagi penggemar SONETA, Rhoma Efek sebenarnya bukan hal baru dan hal aneh. Sejak tahun 70-an Rhoma Efek sudah sangat “menakutkan” rezim Penguasa.
Jika tidak takut, untuk apa Orde Baru harus mencekal Rhoma Irama dan SONETA selama 11 tahun sejak tahun 1977 hingga 1988 ?
Jika bukan karena Rhoma-Efek, untuk apa William H Frederick, Sosiolog dari OHIO University, AS membuat tesis tentang Rhoma Irama dan SONETA tahun 1982 ?
Jika bukan karena Rhoma-Efek, buat apa media menjadikan “hijrah”-nya Rhoma Irama ke Golkar tahun 1997 sebagai Berita Utama (padahal banyak tokoh yang juga “lompat pagar”) ?
Jika bukan karena Rhoma-Efek untuk apa MNC Group (RCTI, MNC, Global TV) yang dimiliki oleh HarryTanoe juga “mencekal” Rhoma dan SONETA ?

Bersama SONETA, Rhoma Irama diyakini tidak hanya berhasil membentuk kelompok penggemar tetapi berhasil melahirkan pengikut yang militan. Militansi dibuktikan bukan hanya dengan larisnya kaset dan film saja, berjejalnya puluhan ribu manusia pada tiap pertunjukan SONETA juga memberikan bukti yang nyata.

Pengikut Rhoma dengan sukarela menghadiri setiap panggung terbuka baik tabligh akbar maupun pertunjukan music SONETA. Terbukti selama masa kampanye terbuka Pemilu 2014 kemarin, kampanye terbuka PKB yang paling banyak dihadiri massa adalah kampanye yang menampilkan Rhoma Irama dan SONETA. Puluhan ribu massa memenuhi lapangan yang dijadikan arena kampanye terbuka, jauh melebihi peserta kampanye tokoh-tokoh semacam Mahfud MD, Aburizal Bakrie, dan sebagainya.

Intuisi Muhaimin Iskandar untuk meminang Rhoma dan “menggadang-gadang” janji sebagai Capres sangatlah jeli. PKB bisa dikatakan Partai yang sedang “sekarat”. Perolehan suara sejak ditinggalkan Gus Dur terus menerus anjlok, hingga hanya bersisa 4,9% pada Pemilu 2009. Setelah ditinggalkan (lebih tepatnya meninggalkan) Gus Dur praktis PKB tidak lagi memiliki tokoh yang bisa diandalkan untuk mendulang suara. Cak Imin sadar betul bahwa PKB dilahirkan oleh Gus Dur dengan dukungan massa “akar rumput” dan karenanya harus mampu “merayu” kembali massa akar rumput tersebut.

Dan tokoh yang diyakini dapat “merayu” akar rumput itu tak lain adalah Rhoma Irama. Dimulailah gerilya politik bersama Rhoma Irama menyambangi basis massa NU hingga pelosok-pelosok Jawa Timur, Jawa Barat dan Jawa Tengah. Ini persis seperti yang dilakukan Golkar melalui Mba Tutut, Putri sulung Pak Harto, ketika ber-safari bersama Rhoma dan SONETA tahun 1997 mengunjungi kantong-kantong NU (PPP) di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Tabligh Akbar dan pertunjukan SONETA dijadikan sebagai pemikatnya. Cak Imin berhasil ! PKB meraih hampir 10% suara secara Nasional, jauh dari perkiraan para pengamat yang mematok PKB pada angka 5%.

Rhoma-Efek mengalahkan Jokowi-Efek, begitu bunyi Berita di media.


Elektabilitas Rhoma yang dinilai hanya nol koma sekian persen dibanding popularitasnya yang mencapai 98 % ( 2 % termasuk Pak Habibie yang mengaku tidak mengenal Rhoma Irama) ternyata meleset. Rhoma berhasil menarik simpati para pengikutnya baik yang dari kalangan NU maupun non-NU untuk memilih PKB. Cak Imin dan pejabat teras PKB-pun kerap tersenyum lebar ketika diliput media. Menanggapi banyaknya media yang membahas Rhoma-Efek, Ia berucap ringan, “ itu bukan hanya efek dari saya saja, ada peran Machfud MD, peran Ketua NU, peran Ahmad Dani, dan juga caleg-caleg PKB lainnya”. Rhoma memang tulus berjuang untuk mengangkat pamor PKB yang diyakini-nya sebagai partai ulama.

Namun ketulusan Rhoma mulai “diusik”. Beberapa tokoh PKB mengikuti “gendang” pengamat politik yang “mengkerdilkan” peran Rhoma. Mereka mencoba menggiring opini dan mulai “mengkaburkan” janji pencapresan Rhoma dengan alasan suara yang tidak memungkinkan untuk mengusung capres sendiri. Dalam hal ini memang sudah benar, 10% suara tidak dapat melakukan hal itu. Semua sepakat akan hal ini.

Yang membuat “keresahan” pengikut Rhoma adalah acrobat Politik yang dilakukan oleh “elite” PKB yang seolah-olah melupakan dan tidak mengakui “Rhoma-Efek” sebagai pendulang suara. Mereka mengatakan PKB melonjak karena massa NU telah kembali ke dalam rumah mereka. Mereka tidak pernah berfikir siapa yang membuat massa NU tersebut kembali ke “rumah”. Jika mau jujur, PKB-lah yang meninggalkan NU dengan “mengkhianati” Gus Dur sehingga keluarga besar mengeluarkan “fatwa” bahwa Partai apapun boleh memakai gambar Gus Dur dalam kampanye, kecuali PKB.

Jauh sebelum Pemilu, Muhaimin telah mengatakan bahwa antara Rhoma, Machfud dan JK memiliki kekuatan masing-masing. Rhoma kuat di akar rumput, Machfud kuat dikalangan akademisi dan JK kuat di wilayah Indonesia Timur. Lalu siapakah mayoritas massa NU dan Non-NU yang memilih PKB ? Jawabannya sudah jelas bahwa PKB dimenangkan oleh massa “akar rumput”, bukan oleh akademisi dan bukan pula dari wilayah Timur Indonesia, karena selain diusung PKB, JK merupakan salah satu tokoh Golkar.

Sangat tidak bijak jika elite PKB melakukan akrobat yang menyakiti “para pengikut” Rhoma. Memang kecil kemungkinan untuk menjadikan Rhoma sebagai Capres atau Cawapres, namun meninggalkan Rhoma akan membawa kerugian besar bagi PKB. Jangan pernah sekali-kali membuat pernyataan maupun tindakan untuk “berkhianat” terhadap apa yang telah Rhoma berikan untuk PKB karena Rhoma-Efek sangatlah “menakutkan”.

By Soneta Mania

About Syed Faizan Ali

Faizan is a 17 year old young guy who is blessed with the art of Blogging,He love to Blog day in and day out,He is a Website Designer and a Certified Graphics Designer.

0 komentar:

Poskan Komentar