Tuntunan Akad Ujung (Sungkem Spesial Lebaran)

Pindahan dari Multiply

URL: http://sraten.multiply.com/journal/item/19/Tuntunan-Akad-Ujung-Sungkem-Spesial-Lebaran
Tanggal: 30 September 2008

Ujung” merupakan salah satu tradisi yang juga dilaksanakan oleh para warga Sraten. Ujung adalah kata lain untuk sungkem yang biasanya mewarnai silaturrahmi di hari-hari lebaran Idul Fitri (badan).

Akad ujung dimulai dari yang lebih muda dengan ucapan kira-kira begini, “Mbah, sowan kula ngaturaken sedaya kelepatan, mboten namung nyuwun tambah pangestu.”
Lalu dilanjutkan dengan jawaban dari orang yang lebih tua dengan ucapan kira-kira begini, “Ya, padha-padha, donga-dinonga, muga-muga tetep Iman-Islam-e, diparingi rizki sing halal, umur dawa,” dan seterusnya. Pokoknya orang tua harus mendoakan yang bagus-bagus.

Versi lain dari ujung, namun dengan maksud yang sama, adalah sebagai berikut:
Si muda: “Sowan kula sepindah silaturrahmi ugi ngaturaken sugeng riyadi, kaping kalihipun ngaturaken sedaya kalepatan nyuwun pangapunten. Nyuwun tambahing berkah pangestu.”
Si tua: “Ya, padha-padha, donga-dinonga. Sing tuwa akeh lupute, sing nom akeh pangapurane. Muga-muga dosamu lan dosaku dilebur ing dina bakda iki.”

Dua contoh tadi adalah akad yang lumrah untuk orang waras.
Choirul alias Sakirul Alim alias Samiru Bardolo pernah pula mengajarkan akad ujung begini, “Mbah intha-inthi, weteng kula sampun mlenthi, kula ajeng bali manggebugi.”
Kalau sudah begitu, biasanya Simbah akan menjawab tidak kalah ngawurnya, “Ya, padha-padha, Le. Wong tuwa akeh …-e.” Sudah, begitu saja, tidak usah diperjelas dan diteruskan, nanti malah bikin kita ikutan gila =))

Bagikan artikel ini:
Share