Ahmad Abdul Haq


PELAJARAN

Back | Up | Next

 

Sumber: Kick Andy.com

 

 
Minggu, 19 Oktober 2008 22:49 WIBPELAJARAN

kick andyDalam hitungan detik saya menerobos masuk, langsung ke ruang tamu dan bersembunyi di balik pintu. Sementara sekelompok anak berseragam putih abu-abu itu berhenti tepat di depan pintu. Cuma dua meter dari tempat saya. Wajah mereka penuh kemarahan. Saya menahan nafas dalam-dalam. Jantung berdegup kencang. Jika mereka menemukan saya, habislah sudah.

Cukup lama saya berada di balik pintu itu. Naluri saya melarang untuk keluar dari persembunyian walau sekelompok pelajar itu telah berlalu. Dari balik pintu saya masih mendengar suara mereka bertanya ke sana ke mari. Sesekali ada yang melintas di depan rumah sembari berlari. Mereka kehilangan jejak karena saya tiba-tiba raib.

Dalam situasi seperti itu, ibu pemilik rumah tiba-tiba muncul. Dia terkejut melihat saya sudah berada di ruang tamu rumahnya. Matanya penuh tanda tanya. Sebelum terjadi salah paham, kepadanya saya meminta maaf karena masuk ke rumahnya tanpa permisi. Dengan suara pelan saya menceritakan bahwa saya sedang dikejar-kejar sekelompok siswa sekolah lain. Sekolah saya dan sekolah mereka terlibat tawuran.

Di luar dugaan saya, sang ibu malah mempersilakan saya masuk ke salah satu kamar. “Lebih aman sembunyi di dalam kamar sana. Kalau di sini bisa ketahuan,” ujarnya. Ada perasaan tidak enak. Kamar tentu wilayah privat. Apalagi untuk tamu asing seperti saya. Tapi, ketakutan mengalahkan perasaan tidak nyaman. Saya lalu bersembunyi di kamar yang ditunjuk.

Tak lama kemudian rombongan siswa berseragam abu-abu itu muncul lagi. Kepada sang ibu mereka bertanya apa melihat ada orang dengan ciri-ciri seperti saya lewat di sekitar situ? Lamat-lamat saya mendengar sang ibu mengatakan dia sama sekali tidak melihat ada yang lewat. Ibu itu melindungi saya.

Untuk sekian lama saya berada di kamar hingga kemudian ibu pemilik rumah muncul membawa nampan berisi nasi dan lauk pauk. Lengkap dengan segelas air putih. Dia menyuruh saya makan dan meminta saya tetap di kamar karena rombongan anak-anak yang mengejar saya masih bergerombol tidak jauh dari rumahnya.

Melihat hidangan yang disajikan, ingatan saya kembali pada apa yang saya perbuat beberapa waktu lalu. Rumah tempat saya bersembunyi ini letaknya tidak jauh dari beberapa sekolah yang ada di kawasan Dok V, Jayapura. Di situ ada sebuah SMA, STM, dan SMP. Melihat peluang bisnis, pemilik rumah, ibu yang baru saja menyelamatkan saya, membuka warung makanan. Bagian samping rumahnya dia jadikan warung, tempat anak-anak yang bersekolah di sekitar situ bisa menyantap mie bakso dan jajanan lain.

Saya masih duduk di bangku kelas tiga Sekolah Teknik (setingkat SMP). Sekolah saya letaknya di Dok VII, sekitar satu kilometer dari lokasi warung. Tapi biasanya sepulang sekolah saya dan teman-teman mampir dulu ke warung itu. Kami biasa kumpul-kumpul di sana.

Kalau bangku di depan warung sudah penuh, ibu pemilik warung mempersilakan para pembeli duduk di dalam, di ruang makan keluarga mereka. Nah, situasi inilah yang sering saya dan teman-teman manfaatkan. Kebaikan ibu pemilik warung tersebut kami salah gunakan.

Kalau makan di warung itu, saya dan teman-teman sengaja memilih duduk di ruang makan. Jika pemilik warung lengah, salah satu dari kami segera membuka lemari makan dan mencuri lauk-pauk yang ada di dalamnya. Kadang tempe, empal, ikan goreng, kerupuk atau ayam goreng. Lauk-pauk ini tentu tidak dijual karena untuk konsumsi keluarga pemilik warung. Isi lemari inilah yang menjadi sasaran kami. Enak dan gratis. Pernah sekali kami kepergok. Tapi ibu itu diam saja. Tidak marah. Tidak pula meminta bayaran.

Kini, di ruangan yang tidak terlalu luas itu, di kamar pemilik rumah yang juga pemilik warung yang makanannya sering kami curi, saya mendapat perlindungan. Ibu itulah yang menolong saya. Dia menyembunyikan saya dari kejaran anak-anak SMA. Jika saja dia dendam atas perbuatan saya mencuri makanan di lemari makannya dulu, tentu dia tidak akan sudi menolong saya. Apalagi melindungi.

Sembari menyantap makanan di piring (makanan yang hampir sama dengan yang sering saya curi), perasaan sesak memenuhi rongga dada. “Tuhan, hari ini Engkau menunjukkan kepadaku pelajaran yang luar biasa dalam hidup. Bagaimana orang yang sering saya rugikan, bukannya membenci saya bahkan sebaliknya menyelamatkan saya”.

Peristiwa yang terjadi puluhan tahun lalu itu hingga kini terus membekas dalam ingatan. Sampai saat ini saya terus belajar dari kearifan sang ibu tersebut. Belajar bagaimana membalas perlakuan jahat orang dengan perbuatan baik. Tidak mudah, memang. Tetapi dengan begitu saya merasakan hidup menjadi lebih berarti.

Kick Andy: Home • The Show • Special • Andy's Corner • Foundation • Recommended Book • Andy's Friend • Andy's Team • About

Tag: Kliping Media, Kick Andy