Ahmad Abdul Haq


Film King dan Bulutangkis Indonesia

Back | Up | Next

 

Sumber: Kick Andy.com

 

 
Rabu, 24 Juni 2009 20:03 WIBFilm King dan Bulutangkis Indonesia

Film King dan Bulutangkis Indonesia Setelah hadir di Gala Premier film King karya sutradara Ari Sihasale, sungguh senang bila film ini nantinya laku di pasar dan bisa membangkitkan semangat anak-anak di seluruh penjuru Indonesia untuk menjadi atlet bulutangkis.

Saya masih ingat bagaimana saya waktu kecil tidak pernah melewatkan siaran langsung pertandingan bulutangkis. Malah kami sekeluarga selalu nonton ramai-ramai dan setelah itu saya bersama kakak dan adik saya langsung bermain bulutangkis. Di film juga diperlihatkan bagaimana orang sekampung menonton pertandingan bulutangkis secara langsung di depan rumah Guntur, tokoh utama film ini.

Bulutangkis memang sangat digemari di Indonesia dan merupakan salah satu olahraga tingkat dunia yang sempat didominasi oleh Indonesia. Medali emas pertama Olimpiade juga kita raih dari olahraga ini. Saya sangat terharu saat melihat Sang Saka Merah Putih untuk pertama kalinya berkibar di olimpiade dan emas pertama diraih.

Apabila film bagus produksi Alenia Productions ini sukses dan mampu menciptakan deman badminton lagi sehingga banyak bakat-bakat baru yang masuk ke klub bulutangkis. Belum lagi hari ini sudah terlihat iklan seleksi beasiswa Djarum untuk para pemain bulutangkis cilik berbakat.

Nah, yang menggelitik pikiran saya adalah bila sudah banyak pemain berbakat dan calon penerus Liem Swie King dan kini era Taufik Hidayat, apakah mereka akan langgeng menjadi atlet Indonesia?

Seperti kita tau banyak pemain dan pelatih kita yang hijrah ke luar negri lantaran fasilitas dan tentunya pendapatan yang lebih baik disana. Bahkan juara tunggal putri Indonesia Open lalu, Saina Nehwal dari India dilatih oleh mantan pelatih pelatnas kita, Atik Jauhari.

Di Indonesia Open kemarin, lagi-lagi Indonesia tidak mendapat gelar sama sekali di kandang, walau dukungan luar biasa dari penonton tuan rumah.

Walau saya setuju nasionalisme penting, namun sudah saatnya kita secara kreatif memikirkan sistim bisnis para pemain dan pelatih yang lebih baik sehingga mereka tidak hijrah ke luar negri terus. Pemain dan pelatih juga perlu mendapatkan pendapatan dan fasilitas yang bersaing dengan negara lain.

Bagaimana kita mengelola sponsorship yang diterima dan bagaimana kita mengelola kejuaran atau liga bulutangkis menjadi suatu bisnis yang menjual seperti liga sepakbola di Inggris maupun liga basket di Amerika. Sport bila dikemas menjadi showbusiness akan menjadi suatu kesempatan bisnis yang besar.

Saya yakin kalau bulutangkis bisa menggabungkan unsur nasionalisme dan showbusiness pasti akan lebih menarik. Bagaimana bila Oscar Lawalata membuat design seragam team bulutangkis seperti layaknya pakaian Maria Saraphova di dunia tennis. Lebih seru kan nontonnya?

Bagaimana kalau ada lomba King Smash? Atau lomba Smash tercepat untuk dapat MURI? Banyak sekali hal kreatif yang bisa kita garap.

Belum lagi bila kita bisa punya gedung bulutangkis yang bertaraf international dan sistim air-conditionernya tidak mengganggu shuttle-cock saat bertanding. Gedung merangkap musium bulutangkis yang saat tidak ada pertandingan bisa dijadikan exhibition hall secara komersil.

Film King sebagai film badminton pertama di dunia sudah membuka jalan. Mudah-mudahan makin banyak film bulutangkis yang diproduksi di Indonesia maupun di dunia. Semoga PBSI bisa semakin kreatif dalam memajukan bulutangkis kita. Salah satu olahraga yang bisa kita banggakan di tingkat dunia.

http://yorissebastian.com

Kick Andy: Home • The Show • Special • Andy's Corner • Foundation • Recommended Book • Andy's Friend • Andy's Team • About

Tag: Kliping Media, Kick Andy