Ahmad Abdul Haq


JEMBATAN KEHIDUPAN

Back | Up | Next

 

Sumber: Kick Andy.com

 

 
Jumat, 17 Oktober 2008 21:30 WIBJEMBATAN KEHIDUPAN

JEMBATAN KEHIDUPAN

Di tengah kehidupan yang semakin berat belakangan ini, banyak orang mengalami tekanan yang luar biasa, sebagian mampu menghadapinya. Namun banyak di antara kita yang tidak kuat dan melakukan tindakan-tindakan yang destruktif.

Akibatnya, hampir setiap hari kita dijejali berita-berita tentang bentrokan massal. Saling bunuh untuk urusan sepele, tawuran mahasiswa atau remaja yang memakan korban jiwa. Atau orangtua yang mencari jalan pintas dengan membunuh anak-anak mereka lalu mereka sendiri bunuh diri, dan berbagai berita lain yang membuat kita seolah kehilangan harapan dan akal sehat.

Di tengah situasi seperti ini, Kick Andy menemukan sebagian orang yang lebih memilih cara-cara positif dalam menyikapi menjalani kehidupan mereka. Misalnya apa yang dilakukan Soleh Muksin di Surabaya.

Sebagai guru yang sekian tahun tidak diangkat jadi Pegawai Negeri Sipil, atau sebagai seorang muslim yang tak setuju dengan adanya lokalisasi pelacuran, dia tidak frustasi dan melakukan tindakan destruktif. Sebaliknya dia memilih cara yang membuat sebagian dari kita mungkin tidak percaya. Dengan segala keterbatasan dia justru membangun madrasah gratis di sebelah lokalisasi pelacuran di kawasan Dupak, Bangunrejo, Surabaya, sebuah kawasan prostitusi yang terkenal dengan Gang Dolly-nya.

Setelah tampil di kick andy, Soleh Muksin mendapat bantuan dari Program Satu Hati, yang diprakarsai oleh Pocari Sweat dan Kick Andy Foundation. Bahkan dia sebagian dari penonton Kick Andy juga tergerak untuk memberikan bantuan bagi abah muksin. Sayang di tengah upaya Soleh Muksin untuk memperbaiki sekolahnya dengan dana bantuan tersebut, ada orang yang telah tega mengambil keuntungan dengan menipunya.

Pak Muksin tetap semangat, seperti juga Mama Gisela Borowka, seorang perempuan asal Jerman, yang selalu bersemangat untuk mengabdi pada saudara-saudara kita para penderita lepra di Pulau Lembata dan Pulau Alor, Nusa Tenggara Timur, sejak tahun 1963. Bahkan Gisela memprakarsai pendirian sebuah rumah sakit khusus bagi para penderita kusta di sana. Dan hebatnya, ia berrtekad untuk menghabiskan sisa hidupnya untuk membantu para penderita dan mantan penderita lepra atua kusta.

Sebagian dari kita mungkin merasa tidak memiliki kemampuan atau kesempatan untuk membantu saudara-sauadara kita, seperti yang dilakukan Pak Muksin, Ibu Gisela atau tokoh-tokoh lain yang pernah hadir di Kick Andy. Tapi melalui kick andy foundation anda semua bisa melakukannya.

Bagi anda yang sudah menjadi donatur Kick Andy Foundation, di episode ini, secara khusus kami akan melaporkan tentang Program Satu Hati dan Gerakan 1000 kaki palsu gratis.

Program Satu Hati Cerdaskan Bangsa, adalah sebuah program untuk membantu dunia pendidikan, khususnya dalam pengadaan pengadaan buku bagi sekolah-sekolah yang tidak mampu. Untuk program ini Kick Andy bekerjasama dengan produsen minuman Pocari Sweat. Dan untuk menggalang partisipasi masyarakat, kami juga melakukan roadshow di Jakarta dan Surabaya. Dana yang terkumpul akan kami salurkan untuk membantu membangun perpustakaan-perpustakaan di sejumlah sekolah yang tidak mampu.

Sementara itu, Gerakan 1000 Kaki Palsu Gratis telah mendapat sambutan luar biasa, baik dari para donatur, terlebih juga dari mereka yang memerlukan kaki palsu. Sejauh ini dana yang sudah terkumpul mencapai Rp. 981.635.000 (per akhir September 2008) dan sekitar 1.300 orang sudah mendaftar melalui website untuk mendapatkan kaki palsu. Tentu saja, kami memerlukan waktu untuk bisa menyelesaikan program ini. Mengingat kaki palsu adalah sebuah benda personal yang harus dirancang satu per satu, sesuai ukuran kaki calon pemakainya.

Untuk mempercepat program besar ini, Sugeng telah menambah ”pasukan” di bengkelnya, dengan merekrut 30 anak buah. Sugeng dan pasukannya bekerja dari mulai pukul 08.00 hingga pukul 16.00 setiap hari.

Secara khusus pengurus Kick Andy Foundation juga merekrut sejumlah relawan untuk menjadi duta-duta khusus di berbagai wilayah di Indonesia. Mereka adalah anggota tim sirkulasi Media Indonesia, yang telah rela menyisihkan waktunya untuk menjadi relawan. Mereka melakukan survei, mengukur kaki para calon penerima dan menyalurkan kaki palsu yang sudah selesai pada penerima di wilayah masing-masing. Sebelumnya, para relawan ini sudah mendapat bekal keterampilan dalam melakukan pengukuran dan teknik pemakaian kaki palsu dari Sugeng.

Sampai saat ini sudah 112 kaki yang diserahkan pada penerimanya. Adalah sebuah kebahagiaan tatkala kita bisa melihat para penyandang cacat kaki ini kembali tersenyum. Mereka yang sudah menerima antara lain dari Jakarta, Bogor, Bandung, Medan, Yogyakarta, Padang, dan wilayah lainnya.

Kisah kebangkitan hidup para penerima kaki palsu selengkapnya, akan kami sajikan di episode khusus nantinya. Berbagai kisah kebahagiaan akanh lahir karena jiwa sosial anda semua. Untuk itu, Kick Andy menyampaikan rasa terimakasih yang tak terhingga pada anda semua yang telah menjadi donatur melalui Kick Andy Foundation, Untuk program Satu Hati, Program 100 Kaki Palsu Gratis, atau bagi program kemanusiaan lainnya.

Secara berkala penyaluran bantuan dari anda tersebut akan kami laporkan melalui acara Kick Andy, maupun melalui website kickandy. Dan untuk terus memotivasi rasa sosial kita semua, di akhir acara Kick Andy akan membagikan 100 buku gratis yang penuh ispirasi berjudul ” Patch Adam”. Sebuah Buku menarik tentang seorang dokter Eksentrik asal Virginia, Amerika Serikat, yang melakukan pengobatan dengan humor dan kemanusiaan.


Kick Andy: Home • The Show • Special • Andy's Corner • Foundation • Recommended Book • Andy's Friend • Andy's Team • About

Tag: Kliping Media, Kick Andy